Kamis, 12 Januari 2012

Trip to Batu Night Spectacular (BNS) Malang

Catatan (Cerita dink, panjang soalnya, hahaha) Perjalanan dari Batu Night Spectacular (BNS), Batu, Malang, Jawa Timur

Sebenernya ini kisah perjalanan lama sih. Udah bulan Maret tahun lalu. Tapi boleh donk, share dikit ke blog. Siapa tau bermanfaat J

Ceritanya pertengahan semester 4 lalu, lagi bunek2nya kuliah. Saya kemudian berencana berlibur. Seorang ‘teman’ (hehehe) menawarkan saya untuk berlibur ke  Surabaya. Kebetulan pas itu kuliah cuma sampe hari Kamis. Jadi long weekend ini saya manfaatkan untuk capcus ke Surabaya. Rencana habis kuliah, sorenya mau langsung naik kereta Sancaka dari Solo ke Surabaya. Udah bawa barang bawaan, ransel super gede, helm (buat di Surabaya), sama kamera. Udah kayak orang mau pindahan aja tuh. Eh, tau2 siangnya dapet panggilan dari radio tempat saya kerja sekarang, katanya sih suruh dateng buat wawancara hari Jumat. Sempet nge-galau juga, mau lanjut berangkat atau balik dan berangkat besoknya. Akhirnya dgn rekomendasi teman2 kampus termuach-muach dan mama saya (lewat telpon), saya memutuskan untuk menunda keberangkatan saya. Nah loh, balik lagi dah ke rumah dgn bawaan bejibun begitu.

Besoknya, selesai wawancara jam 11, langsung cabut aja. Akhirnya saya memutuskan untuk naik bus ekonomi jurusan Jogja-Surabaya yang 24 jam melewati kota saya. Sebenernya pengen naik kereta sih, tapi karena Sancaka nggak berhenti di kota saya, otomatis saya harus naik kereta ekonomi. Ngeri juga kalo naik kereta ekonomi sendirian, lagian kereta kan lewatnya di jam2 tertentu. So, I prefer bus for my transportation, karena lewat trus. ‘Menghadang’ bis di terminal sendirian, saya jadi kayak anak hilang. Setelah beberapa menit menanti, akhirnya lewat juga tuh bis yang siap mengangkut saya ke Surabaya. As a usual weekend, pastinya bis penuh lah yaa. Banyak penumpang yang berdiri, tapi saya nekat naik.  Setelah kernet tahu kalau saya mau turun di kota tujuan akhir yg paling jauh, akhirnya saya dikasih privilege untuk di tempat yg sebenernya bukan tempat ‘semestinya’ buat duduk. Saya pun duduk di dashboard bis, membelakangi kaca (untung saya nggak mabok-an, hehe). Ketika ibuk2 yang duduk paling depan turun di Ngawi, dgn baik hati ibu itu kasih tempat duduknya buat saya, padahal yg lain masih banyak yg bediri. Tempat duduk paling depan, cing! Tempat dudukk favorit saya kalau naik bis, hehehe. Sampai terminal tujuan akhir, Terminal Bungur Asih atau Terminal Purabaya (kalo gak salah), saya turun di situ dan sudah siap ada yang jemput.

Rencana sih pengen ke pusat kota Surabaya, foto2, memuaskan hasrat narsis saya, tapi karena hujan sampe hampir tengah malem, gak jadi jeng-jong deh L . saya kemudian nginep di kos salah satu teman SMA saya yg kebetulan kerja di bandara Juanda. Pagi-pagi banget, saya siap2 buat melancong. Rencananya mau ke Jembatan Suramadu, tapi berhubung waktu tidak mencukupi, akhirnya saya mencoret jembatan prestisius itu dari daftar saya dan satu lagi yang nggak jadi adalah membeli kaos CakCuk – semacam kaos khas Surabaya, kalo di Bali Joger, kalo di Jogja kayak semacem Dagadu, Dadung, Capung, dll gitu lah – (nyeseeel L).

Saya dan teman saya akhirnya naik motor menuju ke Malang. Perjalanannya sekitar 2-3 jam, agak macet di daerah Porong. Itu lho, yang Lumpur Lapindo itu. Setelah kemaren cuma lihat di tipi, akhirnya bisa liat TKP-nya juga. Lumpurnya dibendung, jadi kayak semacem waduk gitu, tapi luas banget. Di situ macetnya panjaaaaaang, kalo naik mobil bisa nggak sabar. Untung aja naik motor, jadi bisa nyelip2 gitu. Habis itu, saingannya truk-truk super gede, diperparah lagi dengan pedagang-pedagang asongan yang lalu lalang di jalan. Jadi tambah semrawut dan ekstra hati-hati. Sedikit saran, kalo nggak pengen kejebak macet, mending berangkatnya pagi banget. Sebelum jam enam, jalanan masih agak lancar kalo jam segitu. Kemudian kami mampir sebentar di rumah teman kuliah dari teman saya di daerah Pandaan. Lumayan lah buat rehat sebentar, sebelum akhirnya sampai di Malang.


Di Malang, kami menginap di rumah teman dari teman saya. Maklum lah, karen kantong mahasiswa, ceritanya bergaya backpacker gitu, jadi buat nginep harus nebeng orang. Makannya di warung2 Burjo. Saya pikir warung kayak gitu cuma ada di Jogja atau Solo, ternyata di sini ada juga. Karena rumah tempat saya nginep itu bisa dibilang cukup deket sama kampus2 kayak Universitas Malang dan Universitas Brawijaya, masih lingkungan kampus, jadi warung yang pas dengan kantong pelajar juga banyak. Dari situ, saya bisa membuka mata saya lebih lebar, membuka wawasan saya lebih luas. Kalo kemarin taunya cuma Jogja-Solo, sekarang jadi tahu Kota Malang. Malemnya, kami memutuskan pergi ke Batu Night Spectacular (BNS). Perjalanan dari rumah tempat saya nginep sekitar ± 1 jam. Melewati Universitas Muhammadiyah Malang, yang kalo dilihat dari jalan atas bagus bangeeet! Jalan-jalan yang diterangi lampu2 di bawahnya jadi kelihatan hidup banget, ditambah lagi taman2nya (saya jadi ngrasa kayak orang ‘ndeso’, atau emang ‘ndeso ‘ beneran yak. hahaha)

Berasa kayak di eiffel yak
Kalo mau ke BNS, juga nglewati Jatim Park, jadi pengen ke sana tapi lagi2 gak sempet. Sampai di Batu dingiiiiiiinnn banget, kabutnya juga cukup pekat. Trus tempatnya juga rame, banyak bis2 pariwisata juga. Setelah diinget2, akhirnya saya tahu kalau itu malem minggu. Pantesan rame. Tiket masuknya kalo nggak salah Rp 25.000,00. Tapi itu belum termasuk kalo kita nyoba wahana lain. Jadi cuma entrance ticket aja. Yang gratis dan saya coba adalah rumah kaca, kayak semacam labirin dan disamping2nya kaca. Jadi tambah bingung kan, but so far, I can pass it,  hohoho. Karena BNS terkenal sama lampion2nya, akhirnya kita masuk ke wahana lampion dan bayar Rp 20.000,00. Di sana banyak banget lampion2 bagus, ada yg mirip Eiffel, monas, dll. Buat yg nggak bawa kamera, bisa pake jasa foto&bisa langsung cetak di sana. Ini penampakan lampion2nya – dan saya, hehehe – (dikit sih, soalnya kamera yg saya bawa low batt. Satu pelajaran : jangan lupa isi baterei kalo pas lagi di tempat wisata!)






















Saya juga nyoba wahana apa itu, lupa namanya, tp pokoknya muter-muter sampai pusiiiing dan saya rasanya kayak mau pingsan. Harga tiketnya Rp 15.000, 00 kalo nggak salah. Sebenernya banyak wahana lain, tapi berhubung we didn’t have much money to pay it, akhirnya kita cuma  ngliat-ngliat aja. Di sana juga ada food court yang luas banget dan tersedia berbagai macam makanan. Di food court itu juga ada panggung besar dan air mancur di depan panggungnya. Waktu kemarin aku kesana, ada semacam kayak pagelaran budaya gitu. Trus di deket food court juga ada ujung bukit dimana kita bisa ngelihat view lampu2 di bawahnya, baguuus bangeeet! J

Kalo pengen oleh2, bisa beli di dalam kawasan wisata BNS. Ada kayak semacam pasar oleh2 di situ. Saya memilih beli oleh2 makanan yang dijual di toko oleh-oleh di sepanjang jalan. Yang paling khas kayaknya kripik apel, sama beberapa kripik buah kayak nangka gitu. Harganya sekitar Rp 8.000-12.000,00 per bungkus.
Besoknya, habis subuh, kami naik motor buat ngejar kereta pagi yang siap mengantar saya pulang. Perjalanannya lancar banget, sekitar 1,5jam. Saya naik kereta ekonomi dari Stasiun Sepanjang jam6 dan sampai di tujuan sekitar jam11an.

2 komentar:

  1. Artikel yang sangat menarik untuk dibaca, ditunggu postingan selanjutnya.

    Dari Wisnu Transport, http://travelmalangindo.blogdetik.com/, Flexi 0341 542 1672

    BalasHapus
  2. Halo kak! Mau tanya, dari penginapan sekitar Unbraw waktu itu kakak naik apa ya ke BNS dan biayanya berapa ya? Terima kasih!

    BalasHapus